Copyrights @ Journal 2014 - Designed By Templateism - SEO Plugin by MyBloggerLab

15.10.14

, , , , , , ,

Wawancara eksklusif Dian Sastrowardoyo – 7 Hari 24 Jam

Share
Pic credit: Dian Sastro's Instagram

Dian Sastro is back!! And we’re extremely excited!

Dan film yang dipilih Dian Sastro untuk film come back-nya adalah sebuah film produksi MNC Pictures yang berjudul 7 Hari 24Jam!

Di film ini, Dian berperan sebagai Tania, istri Lukman Sardi (Tyo). Mereka telah menikah selama 7 tahun dan dikaruniai seorang anak, tapi hubungan mereka selama ini hanya sebatas suara atau teks saja, dikarenakan kesibukan keduanya. Tania yang adalah seorang banker sibuk di kantor, sementara Tyo, suaminya, adalah sutradara film tak kalah sibuk dengan jadwal shooting-nya. Keduanya akhirnya jatuh sakit dan dirawat di kamar yang sama. Di sinilah, akhirnya nampak, seberapa mereka tak saling mengenal satu dan yang lainnya.

Penasaran kan pastinya kenapa Dian Sastro akhirnya memutuskan untuk kembali berakting lagi di layar lebar? Sama, kami juga! Maka dari itu, tanpa basa basi lagi, yuk simak wawancara eksklusif Ngobrolin Film bersama Dian Sastro berikut ini!

NF: Halo Mbak Dian! Welcome back! Ini kan film come back-nya Mbak Dian setelah sekian lama nih. Gimana sih rasanya kembali berakting lagi?
DS: Deg-degan. Terakhir gue main film kan kayak 3-4 tahun lalu, jadi deg-degan banget. Kepikiran.. Gue masih luwes ga ya? Skrip gue baca berpuluh-puluh kali. Setiap kali dibaca, gue ngebayangin itu filmnya nanti jadinya gimana, dan kira-kira gue ingin menonton film ini seperti apa. Dari situlah gue menentukan si Tania bagusnya gimana. Jadi kayak bikin theater of mind gitu, udah muter dulu filmnya dulu di kepala, ngebayangin nanti filmnya jadinya kira-kira kayak gimana. Jadi begitu sampe lokasi, gue udah tau si Tania harus ngapain aja, gimana feel-nya, dsb. Untungnya kan perannya ga terlalu jauh dari kehidupan asli gue, sama-sama ibu-ibu, sama-sama wanita karir, sama-sama tinggal di Jakarta. Jadi ga terlalu susah untuk mendalami perannya.

NF: Emang karakter Tania sendiri seperti apa sih, Mbak?
DS: Tania itu tipe perempuan yang punya impian besar. Kamu tau majalah Forbes gitu kan? Nah, dia mau jadi salah satu wanita terkaya di Indonesia, hahaha. Jadi kebayang ga ambisiusnya gimana? Dia akan melakukan apa aja. Walau udah punya anak, dia pengen bisa tetap punya karir yang bagus. Tau Sheryl Sandberg ga? Dia COO-nya Facebook. Dia baru keluarin buku, judulnya Lean In. Buku itu adalah cerminannya Tania. You can juggle everything you have in life, keluarga, karir, temen lo. Semuanya bisa gue lakuin. Korbannya cuma satu: jam tidur gue. Kalo perlu dalam 24 jam gue ga tidur gapapa deh, yang penting suami, anak gue urusin, dan I’m still on top of my game di kantor.

NF: Wah.. Ambisius sekali! Oke, sekarang kita masuk ke pertanyaan yang pasti ditanyakan semua orang nih, Mbak.. Kenapa akhirnya Mbak Dian memutuskan untuk main film lagi?
DS: Karena skripnya fun. Sebetulnya sekarang ini gue udah ga punya ambisi banyak untuk main film yang gimana-gimana lagi. Udah ga punya ambisi untuk dapetin piala atau apa lagi. Kemarin setelah nikah ibaratnya, ya kalau memang ga main film lagi ya gapapa, ikhlas aja. Eh tau-taunya ditawarin sesuatu yang simpel, fun, syutingnya di Jakarta, dan ga lama-lama pula. Mas Indra, suami gue, juga kasih dukungan. It’s a romantic comedy and a feel good movie juga, it’s a fun thing to do. Jadi ngejalaninnya juga tanpa beban, buat have fun aja. Lagipula, kebetulan juga gue kan baru lulus kuliah, niatnya mau kerja kantoran lagi. Tapi berhubung belum dapet kerjaan yang pas, sambil nunggu ya gue pikir gapapa lah main film dulu lagi. Ternyata ini jadi sesuatu yang bener-bener menarik.

NF: Oh.. I see.. Emang persiapannya udah berapa lama sih?
DS: Gue baru diajakkin meeting 3 bulan lalu, ngobrol-ngobrol santai doang awalnya, dan baru bener-bener lock sebulan lalu. Jadi persiapannya bener-bener singkat padat banget. Workshop baru dimulai 2 minggu sebelum syuting, dan kebetulan waktu itu gue dan Mas Lukman sama-sama sibuk banget. Padahal kan kita harus akting jadi suami istri yang udah nikah 7 tahun ya, jadi udah harus kenal banget gitu kan, padahal gue ga sedeket itu kan sama Mas Lukman. Jadi akhirnya kita ngakalinnya dengan cara Whatsapp-an tiap hari, sampai akhirnya gue ngerti Mas Lukman ngapain aja tiap hari, dan Mas Lukman tau gue ngapain aja tiap hari. Jadi kebangun sense of saling mengenal satu sama lainnya gitu. Dan kebetulan.. Karakter kita, si Tania dan si Tyo hubungannya emang gitu kan.. Sama-sama “long distance”, jadi pas banget, persis kayak di film. Jadi sekarang, Mas Lukman udah tau banget lah kebiasaan gue tiap harinya, haha..

NF: Hahaha.. Omong-omong, gimana sih rasanya main sama Lukman Sardi? 
DS: Mas Lukman tuh profesional banget, seru banget, enak banget diajak kerjasama. Apapun kita diskusiin. Banyak adegan yang kita latih bareng-bareng, dan Mas Lukman banyak bantu gue. Jadi kalo gue ada kesulitan, gue tanya. Kan ga semua pemain ya open terhadap diskusi semacam ini. Dia ga pelit ilmu. Karena kadang kan ada aktor yang pengennya bagus sendiri. Tapi kalo Mas Lukman mau bagus bareng-bareng. Contohnya, ada satu adegan yang gue harus marah-marah sama dia, padahal saat itu gue lagi seneng, Mas Lukman ga ada salah apa-apa juga kan sama gue, gimana gue bisa marah sama dia coba? Dia bantuin gue. Pas udah action gitu, dia ngelakuin hal yang nyebelin banget, sampe akhirnya gue kesel banget sama dia. Jadi emosi kesel beneran itu bisa keluar berkat bantuan dia. Kerjasama kayak gitu yang belom tentu bisa didapatkan aktor lain. Gue sangat beruntung bisa main sama dia.

Pic credit: Dian Sastro's Instagram
NF: Untuk proses syutingnya sendiri gimana Mbak? Was it fun?
DS: Syutingnya menyenangkan banget! Kompak sama the whole team. Sayangnya, syutingnya sebentar banget. Kayak it’s over before you know it gitu. Padahal baru mulai seru-serunya, eh kok tau-tau selesai. Gue baru mulai masuk ke karakter, baru ngerti Tania kayak gimana, eh udah selesai. Btw sekarang syuting cepet banget ya, ngga kayak dulu.. Hahaha..

NF: Hahaha.. Iya.. Mbak ada scene favorit ngga?
DS: Scene favorit? Saat Tyo nanya “Kenapa kamu mau nikahin aku?” Itu lucu banget, dan chemistry-nya dapet banget. Dari pertama gue dapet skrip, itu udah jadi scene favorit gue. Salah satu scene romantis lah di film ini. Soalnya adegan romantis di film ini cuma 2. Sisanya banyak berantemnya, hahaha.

NF: Wah.. Wajib ditungguin banget nih kayaknya kalo gitu.. Nah, kalo untuk scene yang paling sulit.. Ada ngga?
DS: Scene yang paling sulit sekaligus scene favorit nomor dua: scene gue berantem paling heboh sama Mas Lukman, sampe gue gebuk-gebukan bantal di rumah sakit. Gila, gue harus hafalin line Tania panjang banget. Itu kayak eulogy gitu lho, orasi sendirian. Harus hafal mati. Tapi itu kan bukan cuma diucapin doang ya, harus keluarin emosi juga di situ. Jadi bukan cuma ngafalin dialog, gue juga harus hafalin motif-motifnya. Jadi abis mikir dia ngomong ini karena ini, langsung mikir abis itu dia ngomong ini karena ini. Dan jangan lupa, itu semua pake gaya. Jadi harus ngafalin continuity-nya juga, karena kan take berapa angle gitu ya, jadi harus ngafalin pas gue ngomong ini gue lagi di sini, dst, karena semuanya kan harus sama. Wah gila ngafalinnya. Belum lagi Mas Lukman nya juga marah-marah. Wah itu seru banget. Seru banget!


NF: Wah.. Jadi penasaran! Nah setelah 724, ke depannya, ada rencana main film lagi ngga?
DS: Kalo ditawarin yang menyenangkan dan bisa dijalanin, gue sih mau. Suami juga udah dukung kok, karena dia udah liat guenya ga ilang-ilang banget, masih bisa ada di rumah. Jadi kayaknya sih akan. Cuma ya kalo ada aja. Karena jujur kalo gue pribadi ga akan langsung berkarir di film, karena gue kan punya karir-karir lainnya juga ya. Tapi ya kalo ada yang cocok, ayo aja. Tapi gue ga akan ambisius ngejar semuanya, karena gue udah ngga kayak dulu lagi. So, we’ll see..

NF: Terakhir nih, Mbak.. Apa sih harapan Mbak untuk film ini?
DS: Mudah-mudahan orang seneng, mudah-mudahan bisa jadi sumbangsih yang bagus di perfilman Indonesia. Nih gue kasih tau sedikit clue deh. Kalo kita lagi ngerjain film, ada satu insting yang didapet. Beda produksi, beda feeling-nya. Gue ga pernah ngerasain apa yang gue rasain waktu gue ngerjain AADC, sampai gue ngerjain film ini.

NF: Wah.. Merinding dengernya!
DS: Iya.. Jadi mudah-mudahan film ini bisa sesukses AADC. Karena kalo diitung-itung, penonton AADC dulu sekarang umurnya udah seumur gue juga, udah pada punya anak. Jadi mereka bisa relate dengan ceritanya yang umuran segitu juga. Jadi mudah-mudahan ya.. Mudah-mudahan. Amiiin.

Gimana? Penasaran melihat akting Dian Sastro lagi di layar lebar? Tunggu tanggal mainnya! 27 November 2014, hanya di bioskop-bioskop kesayangan Anda!


0 comments:

Posting Komentar